Pemerintah Korea Siapkan Rencana Untuk Lindungi Artis Di Bawah Umur

0
129

Pemerintah Korea menyatakan bersama-sama menyiapkan rencana untuk meningkatkan perlindungan hak dan kepentingan selebriti di bawah umur dan melaporkannya ke Komite Evaluasi Pemerintah ke-119. Rencana tersebut didorong dengan kesadaran bahwa agar industri budaya dan seni pop tumbuh sehat, hak dan kepentingan penghibur di bawah umur dan orang lain yang menjadi fondasi bagi tumbuhnya gelombang K-culture baru perlu dilindungi.

Dengan film ‘Parasite’ yang memenangkan Oscar, drama Korea menduduki puncak daftar yang paling banyak ditonton di Netflix, dan BTS menduduki puncak tangga lagu Billboard, semakin banyak individu di bawah umur yang ingin bekerja di budaya pop dan industri seni. Jumlah ini diperkirakan akan meningkat seiring dengan peningkatan popularitas K-culture baru-baru ini, tetapi ada peningkatan kekhawatiran atas individu muda yang terpapar sisi gelap industri seperti aktivitas penipuan yang menuntut uang dan barang berharga dengan dalih debut atau tampil di televisi.

Di bawah naungan Kantor Koordinasi Kebijakan Pemerintah, “Peningkatan dan perlindungan hak dan kepentingan untuk selebriti dan anak di bawah umur” sedang disiapkan melalui konsultasi dengan kementerian terkait, termasuk Kementerian Kebudayaan, Olahraga dan Pariwisata serta Komisi Penyiaran dan Komunikasi , bersama dengan asosiasi dan organisasi swasta. Tindakan tersebut menyerukan pemberantasan aktivitas ilegal dengan memperluas pengungkapan informasi di agensi hiburan.

Ini akan menambah informasi bahwa calon selebriti dapat merujuk ke sistem informasi budaya dan seni pop, yang hanya mengungkapkan informasi resmi seperti nama perusahaan dan nomor registrasi agensi. Selain itu, pemerintah akan merombak agen terdaftarnya setiap tahun dan memasukkan lembaga hiburan (seperti lembaga sekolah pelatihan) untuk menyelesaikan titik buta di bidang hiburan.

Selain itu, pemerintah akan terus mengupayakan tindakan untuk menindak lembaga yang tidak terdaftar, termasuk memperkenalkan polisi penegakan hukum khusus, dengan menginternalisasi kepatuhan terhadap sistem pembatasan pekerjaan bagi pelanggar seks dan mengenakan denda kepada mereka.

Pada tahap masuk dan kontrak, praktik audisi yang transparan dan adil akan dibangun dan kontrak yang tidak adil akan dicegah dengan meningkatkan penggunaan kontrak standar. Pemerintah akan memperkuat perlindungan bagi anak di bawah umur dengan menyiapkan kontrak standar untuk penampilan siaran untuk selebriti di bawah umur ini, dan meningkatkan pemanfaatan aktual dengan meninjau dan melengkapi kontrak standar untuk artis budaya pop lainnya setiap tiga tahun.

Selama tahap debut dan promosi, pemerintah akan memperkuat perlindungan selebriti di bawah umur dari pelanggaran hak untuk beristirahat, hak belajar, dan aktivitas ilegal seperti pelecehan seksual dan kekerasan seksual. Mereka juga akan melindungi selebriti di bawah umur dari kerja kasar seperti kerja lembur dan syuting malam untuk jangka waktu yang lama. Panduan khusus tentang perlindungan hak selebriti di bawah umur untuk beristirahat dan belajar, yang dinyatakan oleh “Undang-Undang Industri Budaya Populer”, akan disiapkan dan diterapkan sebagaimana mestinya.

Secara khusus, pemerintah berencana untuk membuat pedoman untuk produksi standar penyiaran bagi lembaga penyiaran besar untuk melindungi hak dan kepentingan selebriti di bawah umur. Terakhir, konseling akan diperluas ke konseling psikologis bagi selebriti yang merasa tidak pasti tentang masa depan, stres karena terpapar aktivitas sosial sejak dini, dan kekhawatiran tentang melepaskan debut mereka sehingga selebriti dan trainee di bawah umur dapat menerima dukungan psikologis dan emosional yang tepat. mereka butuh.

Pemerintah akan memeriksa detail kemajuan setiap kementerian pada rencana perbaikan setiap setengah tahunan sehingga langkah-langkah ini dapat meningkatkan perlindungan hak dan kepentingan selebriti di bawah umur tanpa hambatan di masa depan.

Tinggalkan Komentar!